Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Apa itu tokenisasi dan bagaimana bank memanfaatkan prinsip desainnya?

December 1st, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Tokenization adalah proses mengubah sesuatu dengan nilai berwujud atau tidak berwujud menjadi token digital. Aset berwujud seperti real estat, saham, atau karya seni dapat diberi token. Dengan cara yang sama, aset tidak berwujud seperti hak suara dan poin loyalitas juga dapat dipatok. Kami melihat Avios sebagai contoh poin loyalitas tokenized oleh industri kartu kredit tradisional. Namun, saat token dibuat di blockchain, mereka menambahkan tingkat transparansi yang tidak dapat dicapai oleh iterasi token sebelumnya. Ada beberapa bank yang bereksperimen dengan tokenisasi. Namun, sebelum terjun ke kasus penggunaan di perbankan, akan sangat berguna untuk memahami keuntungan kualitatif yang diberikan tokenisasi ke layanan keuangan.

Saat lembaga keuangan besar memasuki ruang crypto, mereka memberikan perhatian khusus pada masalah seperti hak asuh dan analisis Anti Pencucian Uang dan kepatuhan. Sekarang, dengan runtuhnya FTX secara dramatis, manfaat kualitatif utama dari tokenisasi menjadi sorotan lagi.

Liquidity

Real estat adalah salah satu kelas aset yang paling tidak likuid. Ketika sebuah properti bernilai beberapa juta dolar, membeli dan menjual properti dapat memakan waktu. Sekarang, bayangkan sebuah rumah senilai $1 juta diberi token, dengan setiap token mewakili kepemilikan properti. Ketika token ini tersedia untuk dibeli di pasar, masing-masing 100 pembeli dapat menginvestasikan $10.000 untuk membeli kepemilikan properti.

Hal ini secara alami meningkatkan kemudahan penjualan aset tidak likuid, karena kepemilikan yang terfraksionalisasi dimungkinkan dengan aset yang diberi token. Perusahaan fintech seperti Yielders sudah menerapkan kepemilikan fraksional atas real estat tanpa menggunakan teknologi blockchain. Selain itu, kelas aset tidak likuid seperti ekuitas swasta dan modal ventura dapat memperoleh manfaat dari tokenisasi.

Ketika aset tidak likuid seperti real estat atau seni diberi token, seluruh kelas aset mendapat manfaat dari likuiditas yang dibuat. Ini juga memungkinkan pasar sekunder yang sehat dan menciptakan lebih banyak data untuk penilaian yang lebih baik dari aset-aset ini. Platform seperti Reinno dan Realt menawarkan investor global akses ke real estate yang dipatokkan. Sebagai pemilik properti, ini membuka opsi untuk menjual hanya sebagian properti melalui token alih-alih menjual seluruh properti. Dari sudut pandang investor, seseorang di Brasil dengan $1.000 dapat berinvestasi di properti di Manhattan.

Misalnya, Realt menawarkan properti token kepada investor. Sementara properti yang terdaftar di platform mereka berharga dari beberapa ratus ribu dolar hingga beberapa juta, mereka diberi token dan setiap token dapat dihargai kurang dari $50. Hal ini membuatnya sangat terjangkau bagi investor yang berminat di sebagian besar tempat di dunia.

Demikian pula, kepemilikan pecahan nonfungible token (NFT) diluncurkan untuk NFT dan koleksi karya seni yang lebih mahal. Sebagai hasil dari pasar sekunder likuid untuk aset tidak likuid, penetapan harga juga menjadi lebih mudah karena dinamika penawaran dan permintaan yang transparan.

Manajemen risiko likuiditas

Selain manfaat ini, manajemen risiko likuiditas dalam organisasi jasa keuangan juga dapat memperoleh manfaat dari tokenisasi. Manfaat itu jauh lebih jelas dari keruntuhan FTX dan bagaimana tokenisasi dapat membantu di sana.

Keruntuhan FTX memiliki beberapa masalah mendasar, tidak sedikit yang berasal dari model bisnisnya yang menggunakan Token FTX (FTT) yang mudah menguap sebagai jaminan. Namun, jika ada pemeriksaan dan keseimbangan yang transparan untuk dilihat pelanggan, tindakan mitigasi dapat diambil tepat waktu.

Terbaru: Festival di metaverse: Bagaimana proyek Web3 mengambil budaya virtual

Dalam perjalanannya, FTX tidak pernah menciptakan transparansi sekitar berapa banyak aset likuid yang mereka miliki untuk membayar kewajiban mereka. Hasilnya, FTX berhasil menggunakan kembali dana pengguna (kewajiban) untuk investasi mereka (aset tidak likuid). Tokenisasi aset dan liabilitas akan menunjukkan kesenjangan likuiditas secara real-time dan memperingatkan pasar akan krisis yang membayang.

Setelah keruntuhan FTX, ada upaya tergesa-gesa untuk memberikan bukti cadangan dari beberapa bursa kripto terpusat. Namun, bukti cadangan hanya menunjukkan bahwa suatu perusahaan memiliki beberapa aset untuk melunasi utangnya.

Kemampuan yang sama pentingnya adalah bukti kewajiban. Jika sebuah perusahaan dapat secara transparan menunjukkan bahwa ia memiliki cadangan/aset $1 miliar, tetapi liabilitasnya, yang bisa jadi $10 miliar, tidak jelas untuk dilihat semua orang, solvabilitasnya dipertanyakan. Tantangan dalam menciptakan transparansi seputar liabilitas adalah bahwa, seringkali, perusahaan mengkapitalisasi diri mereka sendiri melalui peningkatan utang dalam mata uang fiat. Karena instrumen ini tidak diberi token, solvabilitas real-time tidak dapat ditunjukkan. Oleh karena itu, untuk menghindari insiden serupa FTX di masa mendatang, bursa perlu memberikan bukti aset dan kewajiban.

Salah satu aspek kualitatif utama tokenisasi yang terlihat dari saga FTX adalah “bukti solvabilitas”. Transparansi yang dibawa oleh tokenisasi juga dapat membantu menilai solvabilitas perusahaan secara real-time. Jika aset dan liabilitas bank dapat dipatok, analitik on-chain dapat digunakan untuk memahami apakah perusahaan memiliki cukup aset untuk melayani liabilitasnya.

Demokratisasi

Tokenisasi aset membuatnya lebih mudah diakses oleh investor ritel. Dalam contoh yang diberikan sebelumnya, seorang investor dengan $10.000 dapat memiliki bagian dari properti senilai satu juta dolar di lokasi utama dan mendapatkan keuntungan dari kenaikan nilainya. Tanpa tokenisasi, mereka tidak akan dapat berpartisipasi dalam aset besar yang menawarkan pengembalian yang baik. Hal ini terutama terjadi pada individu berpenghasilan tinggi yang menginginkan akses ke produk yang hanya tersedia untuk klien perbankan swasta. Di masa lalu, produk dengan profil pengembalian yang menarik ditawarkan secara eksklusif kepada investor institusi. Bahkan investor bernilai tinggi dan canggih akan berjuang untuk mendapatkan akses ke aset ini.

Efficiency

Sebagai perusahaan jasa keuangan dan bank menandai basis aset mereka, finalitas instan yang ditawarkan blockchain dapat membantu mereka melihat posisi mereka dengan kesehatan modal mereka secara real-time. Penyelesaian yang dulu memakan waktu dua hari disebut (T+2), kini bisa instan. Ini menawarkan efisiensi operasional dan modal.

Organisasi dapat menilai tingkat kapitalisasi yang tepat dan membuat keputusan yang cepat dan menguntungkan untuk menggunakan modal mereka. Pada saat krisis pasar, kapabilitas yang sama dapat membantu mengelola modal dan mengurangi risiko.

Dengan semua manfaat yang diklaim ini, apa yang dicoba oleh bank dan perusahaan jasa keuangan dengan tokenisasi?

JPM Coin

JPM Coin adalah stablecoin dolar Amerika Serikat versi JPMorgan. JPM Coin saat ini sedang dalam tahap prototipe dan sedang diuji coba dan diuji untuk transfer uang di seluruh pelanggan institusional JPMorgan. JPM Coin dapat diluncurkan dalam mata uang lain jika prototipe dolar terbukti berhasil.

Seperti yang dijelaskan oleh bank, institusi yang berpartisipasi dalam latihan ini biasanya mengikuti proses transaksi tiga langkah.
Institutions membuka akun deposit dengan JPMorgan dan menyetor USD di dalamnya. Mereka menerima jumlah Koin JPM yang setara. Institusi dapat mentransfer koin JPM secara global ke institusi lain yang menjadi klien JPMorgan. Ini bisa berupa transaksi mata uang atau transaksi keamanan yang dibayarkan dalam Koin JPM. Institusi penerima dapat menebus Koin JPM dengan USD.
Regulator belum menyetujui Koin JPM. Hanya setelah persetujuan peraturan yang komprehensif diperoleh, ia dapat diluncurkan untuk penggunaan ritel.

The Depository Trust and Clearing Corporation (DTCC)

DTCC adalah organisasi berbasis di A.S. yang bertindak sebagai perusahaan kliring dan penyelesaian terpusat untuk berbagai kelas aset.

Pada Q4 2021, DTCC mengumumkan platform untuk merampingkan penerbitan, transfer, dan pelayanan sekuritas pasar swasta melalui tokenisasi. Selain mengimplementasikan platform, mereka juga menyediakan infrastruktur dan standar pasar umum di seluruh aset pasar swasta. Seperti yang dibahas dalam aspek kualitatif tokenisasi, kelas aset seperti ekuitas swasta dan modal ventura bisa sangat tidak likuid dan tidak dapat diakses. Akibatnya, pasar sekunder untuk sekuritas swasta cukup baru lahir.

Menjadikan sekuritas ini dan menyediakan standar pasar dapat membantu meningkatkan likuiditas dalam kelas aset ini dan juga membantu efisiensi dalam penyelesaian. DTCC telah dimulai dengan blockchain Ethereum, tetapi platformnya bisa menjadi agnostik blockchain. Ia berencana untuk menawarkan dukungan blockchain publik dan swasta berdasarkan permintaan pasar.

ADDX

ADDX adalah startup blockchain yang berbasis di Singapura yang saat ini memelopori upaya dalam tokenisasi sekuritas pasar swasta yang dapat diikuti oleh investor terakreditasi dan investor institusional.

Terbaru: Seberapa stabil apakah stablecoin dalam penularan pasar kripto FTX?

Aset termasuk dana modal ventura, dana kredit swasta, dana real estat, obligasi ESG, dan lainnya. Akses ke kendaraan investasi institusional seperti itu terbatas pada beberapa orang terpilih di masa lalu. Berkat kepemilikan fraksional melalui tokenisasi, investor terakreditasi dengan kekayaan bersih 2 juta dolar Singapura ($1,47 juta) dapat berpartisipasi dalam aset ini.

Akhir dari bank?

Beberapa mengklaim bahwa aset digital dan Web3 akan menjadi akhir dari bank, tetapi tidak realistis mengharapkan lembaga keuangan seperti itu akan terdegradasi ke masa lalu. Namun, sementara bank cenderung tetap kuat, perbankan seperti yang kita kenal sekarang kemungkinan besar akan berubah menjadi lebih baik.

Ada beberapa elemen perbankan yang dapat mengalami perubahan operasi dan model bisnis selama beberapa dekade mendatang, sebagian besar terinspirasi oleh digital aset dan prinsip desain yang mendasarinya.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar