Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Berkat Ethereum, `altcoin` tidak lagi menjadi cercaan

December 5th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Altcoin awalnya berarti “Alternatif Bitcoin” karena, pada tahap awal pengembangan cryptocurrency, setiap mata uang berbasis blockchain dipandang sebagai semacam tiruan Bitcoin (BTC). Cryptocurrency saat itu terutama digunakan untuk pembayaran, seperti Litecoin (LTC), XRP (XRP) dan Peercoin (PPC). Altcoin digunakan sebagai istilah umum untuk cryptocurrency selain Bitcoin.

Itu berubah sejak 2011. Dengan munculnya lebih dari 20.000 cryptocurrency, masing-masing terkait dengan berbagai jenis proyek dan token crypto. Kami juga telah melihat ketangkasan koin yang tersebar di seluruh sektor rantai publik, keuangan terdesentralisasi (DeFi), lapisan 2, organisasi otonom terdesentralisasi (DAO), stablecoin, dan lainnya.

Jika “altcoin” mengacu pada cryptocurrency non-Bitcoin dengan karakteristik yang sama seperti Bitcoin, definisi ini tentu saja tidak lagi cocok untuk semua 20.000.

Definisi altcoin yang berkembang sekarang jauh lebih tepat — umumnya mengacu pada koin alternatif dalam jalur tertentu. Altcoin seringkali lebih maju dalam fitur teknis atau aplikasi ekosistem, tetapi sejauh ini, tidak ada altcoin yang mendekati melampaui Bitcoin dalam konsensus, di mana-mana, atau kapitalisasi pasar. mengubah status altcoin

Bahkan Ethereum pertama kali dianggap sebagai calon Bitcoin lainnya di mata investor ketika pertama kali diluncurkan pada tahun 2015 — sedemikian rupa sehingga Ether bahkan tidak masuk dalam sepuluh cryptocurrency teratas pada tahun yang sama. Pada tahap itu, Ethereum benar-benar cocok dengan deskripsi lama tentang apa yang dianggap sebagai altcoin.

Menghilangkan stigma ini adalah cerita lain. Status Ethereum sebagai altcoin unggulan muncul dari perkembangan baru di ekosistem crypto yang lebih luas dan kemampuan operasionalnya sendiri. Secara teknologi, Ethereum melewati Bitcoin untuk menjadi rantai publik pertama yang mendukung kontrak pintar, yang pada dasarnya mengkatalisasi DeFi.

Terkait: Pajak atas pendapatan yang tidak pernah Anda peroleh? Itu mungkin setelah Merge

dari Ethereum Cukup untuk mengatakan, kami telah memperhatikan aplikasi terdesentralisasi dan aspek komunitas dari pertumbuhan Ether telah menciptakan komunitas yang jauh lebih bersemangat. Ini bukan hanya mata uang tetapi juga platform ekosistem. Pertumbuhan ini hanya bertambah dari ledakan penawaran koin awal (ICO) tahun 2017, Musim Panas DeFi 2020, dan peluncuran banyak rantai publik yang mendukung Mesin Virtual Ethereum. Dengan mengerahkan kekuatannya dalam beragam aplikasi, Ether telah menjadi alternatif yang layak dalam membentuk konsensus yang sah dan dukungan komunitas. Memberikan gelar altcoin pada Ethereum pada tahun 2015 masuk akal, tetapi aplikasi dan pertumbuhannya yang luas sejak saat itu membuat klasifikasi tersebut sedikit membatasi. Dan, kami bahkan belum menyebutkan Penggabungan. . Semua langkah selanjutnya bertujuan untuk memungkinkan Ethereum “memproses 100.000 transaksi per detik.”
[email protected] mengklaim bahwa #Ethereum akan dapat memproses “100.000 transaksi per detik”, setelah menyelesaikan 5 fase utama:• Penggabungan • Surge• The Verge • The Purge• The SplurgeRincian cepat tentang apa arti setiap tahap untuk $ETH. pic.twitter.com/FnaWww8mHZ
— Miles Deutscher (@milesdeutscher) 22 Juli 2022
Sementara Penggabungan mengubah beberapa hal menjadi lebih baik – termasuk penurunan tajam dalam konsumsi energi dan peningkatan keamanan – investor tidak mengharapkan kenaikan harga segera. Sebaliknya, itu hanya meletakkan dasar untuk infrastruktur lebih lanjut yang dapat menyelesaikan masalahnya di tahun-tahun mendatang.

Kita juga dapat berharap bahwa bagian dari infrastruktur ini akan mencakup mata uang yang lebih revolusioner untuk muncul sebagai penantang pasar Ethereum dan Bitcoin. Meskipun pemegang ETH sekarang mengarahkan pandangan mereka pada potensi pembalikan, di mana nilai pasar ETH mengambil alih BTC, untuk benar-benar mematikan klasifikasi altcoin sekali dan untuk selamanya, itu tidak berarti gerbang ditutup untuk pemain blockchain lainnya. Lagi pula, cryptocurrency tidak dimaksudkan untuk menjadi oligopoli.

Terkait: Post-Merge ETH telah menjadi usangbsp
Dominasi beberapa pemain besar seperti Bitcoin dan Ethereum di ranah blockchain seharusnya tidak menghalangi semangat kewirausahaan pengembang blockchain lain atau jaringan alternatif. Ini benar-benar tidak sesederhana kubu Bitcoin versus kubu Ether. Jaringan seperti Polygon atau Kusama telah mengilustrasikan bagaimana pembangunan komunitas dan aplikasi blockchain yang beragam tidak hanya disediakan untuk orang-orang besar di ruang crypto.

Jika posisi Bitcoin sebagai cryptocurrency asli berarti semua koin lainnya selamanya dianggap sebagai altcoin, maka tidak ada peningkatan untuk Ethereum — Gabungkan atau sebaliknya — dapat mengubahnya. Namun jika judul hanyalah masalah semantik, maka altcoin memiliki peluang untuk membuktikan bahwa nama tidak penting. Menghapus stigma yang terkait dengan altcoin, tidak hanya menguntungkan Ether tetapi komunitas yang lebih luas dari pengembang blockchain dan crypto.
James Wo didirikan telah menjabat sebagai CEO Grup Keuangan Digital pada tahun 2015, di mana dia mengawasi aset digital senilai $1 miliar. Dia adalah investor awal di perusahaan termasuk LedgerX, Coinlist, Circle, dan 3iQ. Dia juga pendiri dan anggota dewan Pertukaran Matrix Berlisensi di Uni Emirat Arab dan memegang gelar master dalam statistik terapan dari Universitas Columbia Guru College.
Artikel ini adalah untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan untuk menjadi dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat hukum atau investasi. Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak serta merta mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar