Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Ethereum Merge – Titik Balik, NFT Wave 2.0, dan Pendekatan MyEtherWallet untuk Data Pengguna: COO Brian Norton (Wawancara)

September 27th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Ekosistem Ethereum adalah salah satu yang paling cepat berkembang di industri cryptocurrency, terutama dalam beberapa tahun terakhir.

Dengan diluncurkannya aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) pada tahun 2020, menjadi jelas bahwa pengguna crypto membutuhkan alat untuk berinteraksi dengan berbagai DApps dengan cara yang dapat diakses oleh mereka yang belum tentu memiliki pengetahuan coding. Meskipun populer sebelumnya, ini adalah saat dompet penyimpanan mandiri, seperti MyEtherWallet, menjadi mainstream.

Selama EthCC 5 di Paris pada bulan Juli, CryptoPotato berkesempatan berbicara dengan Brian Norton – Chief Operations Officer (COO) di MyEtherWallet (MEW).

Dalam wawancara eksklusif ini, kami mengobrol tentang beberapa tantangan paling unik dalam mengoperasikan salah satu dompet self-custody paling veteran, pendekatan mereka terhadap masa depan lintas rantai, Ethereum 2.0, apa artinya bagi industri dan pengguna MEW, dan banyak lagi .

`Quickly Moving Into a Cross-Chain World`

MyEtherWallet (MEW) adalah antarmuka sisi klien sumber terbuka dan gratis yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan blockchain Ethereum.

Ini telah mengalami banyak perubahan sejak didirikan kembali 2015 sebagai dompet pertama yang dibuat untuk blockchain ETH. MEW tidak menyimpan kunci pribadi (karenanya merupakan bagian penyimpanan sendiri), dan, oleh karena itu, tidak dapat mengakses akun pengguna, memulihkan kunci, membalikkan transaksi, atau mengatur ulang kata sandi.
Brian Norton; Sumber: Yahoo Finance
Dikatakan, mengoperasikan platform sumber terbuka dengan skala seperti itu tentu saja menantang. Berbicara tentang masalah ini, Norton mengatakan:

“Beberapa tantangan dalam mengoperasikan dompet adalah bahwa kita dengan cepat bergerak ke dunia lintas rantai. Dan antarmuka dompet di seluruh ekosistem sangat terisolasi dan spesifik rantai seperti biasanya.”

Selain itu, dia menambahkan bahwa beberapa dompet bahkan khusus untuk aplikasi. “Ada proyek yang sangat keren yang diluncurkan pada rantai di mana tidak ada dukungan dompet yang kuat, dan mereka baru saja membangunnya sendiri.”

Melakukan dompet non-penahanan sebagai bisnis inti kami, salah satu tantangannya adalah menjangkau orang dan menciptakan solusi yang memungkinkan kami untuk memfasilitasi pengguna tersebut karena, pada awalnya, ketika kami memulai dengan MEW, itu hanya diperlukan.

Norton mengatakan bahwa MEW telah mengalami banyak perubahan selama bertahun-tahun dan telah berkembang menjadi apa yang dibutuhkan pengguna.

Menjaga dan berubah dengan ekosistem, kami mengizinkan pengguna untuk mengalami sebanyak mungkin apa yang ditawarkan blockchain. Dan dari sudut pandang operasional, ini tentang mencari tahu dengan cara apa kita dapat memonetisasi tanpa eksplosif, tanpa mencari rente, atau semacamnya.

`MEW Tidak Melacak Data Pengguna Apa Pun`

Keamanan tidak diragukan lagi merupakan titik fokus dalam industri . Dengan banyaknya protokol yang menghadapi tantangan serius di bidang ini, COO mengatakan bahwa mereka mengambil pendekatan yang sangat privasi-sentris, menempatkan penekanan pada sisi klien.

Dalam hal ini, Norton mengatakan bahwa mereka tidak melacak data pengguna apa pun dan itu mereka tidak berbasis akun, artinya pengguna memegang kendali penuh atas kunci mereka.

Selain itu, kami juga telah mendukung otentikasi dua faktor sejak awal, baik itu melalui dompet perangkat keras atau aplikasi seluler yang terhubung dengan sebuah antarmuka, hanya untuk memberikan lapisan keamanan ekstra.

Selain itu, pengguna dapat membawa dompet dingin mereka ke MEW dan mengintegrasikannya sehingga mereka dapat berinteraksi dengan aplikasi lain. Oleh karena itu, “pengguna dapat memilih tingkat risiko yang ingin mereka ambil, sementara kami dapat mempromosikan praktik keamanan yang baik di antara pengguna kami.”

Kita Akan Melihat Gelombang NFT 2.0

Pada tahun 2021 dan pada kuartal pertama tahun 2022, non -fungible token (NFT) mengambil pasar dengan badai. Koleksi seperti Bored Ape Yacht Club dan CryptoPunks menjadi pusat perhatian, mendorong gelombang proyek yang membanjiri pasar dan mencapai volume meter.

Sekarang, tampaknya momentumnya hilang hampir seluruhnya karena koleksi teratas memudar baik dalam volume maupun harga . Berbicara tentang masalah ini, Norton mengatakan bahwa, seperti banyak tren lainnya, tren ini juga muncul secara bergelombang.

“Saya pikir apa yang telah kita lihat selama beberapa tahun terakhir adalah hal-hal yang datang secara bergelombang. Dan inovasi terjadi sangat cepat. Tapi apa yang memegang imajinasi publik adalah tebakan siapa pun. DeFi Summer tidak mengejutkan saya.

Ledakan NFT – saya sedikit terkejut. Dan saya menyadari teknologinya – kami adalah pendukung awal ENS, yang merupakan paparan pertama saya terhadap NFT. Tapi itu bukan manifestasi NFT yang kita lihat sekarang dalam hal seni grafis dan memanfaatkan ekonomi kolektor tersebut.”

Dikatakan, dia percaya bahwa gelombang pertama NFT sudah mati, tetapi gelombang selanjutnya.” Sebagian alasan yang dia yakini adalah bahwa “komunitas NFT tidak terpengaruh oleh kondisi pasar saat ini.”

MEW di Era Metaverse

Metaverse adalah konsep lain yang melihat ekspansi cepat di cryptosphere selama beberapa kuartal terakhir setelah perusahaan seperti Meta ( sebelumnya dikenal sebagai Facebook) mengungkapkan niat mereka untuk membangun ke arah itu.

Norton berbagi dengan kami bahwa pendekatan MEW sedikit berbeda dan mereka ingin fokus untuk membuat apa pun yang dibutuhkan pengguna mereka menjadi mungkin.

“Yang benar-benar ingin kami lakukan adalah pastikan bahwa jika pengguna ingin berinteraksi dan berdagang di metaverse, mereka akan dapat melakukannya. Dan mereka akan dapat melakukannya di jaringan pilihan mereka.

Kami akan dapat memfasilitasi apa yang ingin dilakukan pengguna dan apa yang ingin mereka transaksikan dalam ekosistem yang berbeda ini. Kita bahkan tidak perlu tahu apa itu mereka. Kita tidak harus memahami mereka. Kami hanya harus memastikan mereka mampu.”

Dan berbicara tentang hal di atas, COO juga menyentuh pendekatan MEW untuk fungsionalitas lintas rantai – sesuatu yang telah mereka kerjakan untuk sementara waktu dan siap untuk diluncurkan di beberapa bulan ke depan. Dia juga mengungkapkan bahwa pendekatan mereka akan dari sudut pandang desain-pertama.

Ethereum 2.0 Akan Menjadi Titik Balik

Penggabungan, atau transisi Ethereum ke algoritma konsensus bukti kepemilikan, bisa dibilang peristiwa terbesar dalam industri cryptocurrency pada tahun 2022 .

Berbicara tentang masalah ini, COO MEW mengatakan bahwa:

“Saya pikir ini adalah titik balik yang pasti. Saya pikir itu memiliki banyak makna simbolis juga. Fakta bahwa kontrak pintar open-source publik terbesar di dunia, dengan margin yang cukup besar, membalik halaman pada bukti kerja, saya pikir itu mengirimkan pesan yang sangat kuat bahwa ini bukan hanya langkah untuk keuangan tujuan.

Kami tidak membatasi diri pada transfer nilai dan ekonomi peningkatan jumlah. Ini di sini untuk digunakan. Dan untuk melakukan itu, kita harus bergerak agar berkelanjutan. Saya pikir ini adalah salah satu langkah terkuat sejak kripto dimulai yang mengirimkan pesan: ini akan tetap ada.“

Klarifikasi untuk pengguna MEW, Norton mengatakan mereka seharusnya melihat dan tidak merasakan apa pun yang bergerak ke era ETH 2.0.

Artikel ini disadur dari cryptopotato.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar