Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

FBI datang untuk metaverse — dari Axie Infinity hingga Bored Apes

October 1st, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

The metaverse adalah iterasi futuristik dari internet, menampilkan ekonomi digital dan lingkungan virtual yang imersif di samping fitur interaktif lainnya. Ruang yang relatif baru lahir ini telah mendapatkan begitu banyak daya tarik dalam beberapa tahun terakhir sehingga perkiraan konservatif menunjukkan bahwa pada tahun 2024, penilaian totalnya dapat mencapai $800 miliar. Meta (badan induk di belakang Facebook dan Instagram), Google, Microsoft, Nvidia, Nike, dan lainnya telah membuat percikan metaverse berukuran Fortune-100.

Tetapi dengan penilaian yang bagus, datang pengawasan yang besar dari regulator keuangan yang semakin paham teknologi. Tidak seperti produk teknologi tradisional, yang sering menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menempatkan pertumbuhan di atas pendapatan, beberapa proyek metaverse mendorong skema monetisasi yang dipertanyakan pada penggunanya sebelum meluncurkan pengalaman langsung. Real estat metaverse adalah contoh utama dari praktik ini, dengan platform seperti game Big Time menjual tanah di metaverse mereka sebelum membuka akses ke game.

Biasanya, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat tidak turun tangan kecuali investor ritel menghadapi pemangsa dari dolar mereka tanpa pengungkapan penuh tentang apa yang mereka investasikan. Garis untuk apa yang diklasifikasikan sebagai keamanan sering kabur — tetapi dalam kasus metaverse, praktik penjualan tanah umumnya harus dianggap sebagai keamanan di bawah platform law.

GameFi A.S. seperti Axie Infinity menunjukkan kecepatan di mana proyek metaverse dapat melahirkan ekonomi multi-miliar dolar. Skala tipis mereka memerlukan kontrol internal dan kebijakan moneter yang mirip dengan bank multinasional atau bahkan negara kecil. Mereka harus diwajibkan kepada petugas kepatuhan staf yang berkoordinasi dengan regulator pemerintah dan bahkan melakukan Kenali Pelanggan Anda untuk transaksi besar.
Jumlah pengguna aktif Axie Infinity, Jan. 2021-Sep. 2022. Sumber: DappRadar
Metaverse secara intrinsik terkait dengan finansialisasi. Meskipun tidak ada kerusakan fisik yang dapat ditimbulkan dalam metaverse (belum), banyak kerugian finansial telah terjadi. Perusahaan di balik token nonfungible (NFT) Bored Apes Yacht Club mengalami peretasan tahun ini setelah Discord manajer komunitas dikompromikan. Peretas meninggalkan NFT senilai 200 Ether (ETH).

Sejumlah bank Wall Street baru-baru ini didenda $1,8 miliar karena menggunakan aplikasi perpesanan yang “dilarang”. Proyek metaverse seperti Yuga Labs harus menghadapi denda proaktif serupa karena tidak menerapkan kontrol moneter dan teknis yang aman.

Terkait: Buang Kera Bosan Anda ke trash

Langkah pertama kunci untuk proyek metaverse apa pun adalah mengklasifikasikan jenis aset apa yang mereka keluarkan. Misalnya, apakah itu keamanan? Token utilitas? Atau sesuatu yang lain? Ini mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan, tetapi dasar telah diletakkan pada era penawaran koin awal pada tahun 2017, dan upaya lebih lanjut harus dilakukan oleh regulator dan protokol untuk memberikan kejelasan dan melindungi konsumen.

Setelah proses klasifikasi selesai, langkah berikutnya langkahnya adalah mengembangkan kerangka peraturan yang dapat diterapkan pada metaverse. Ini kemungkinan akan mencakup aturan dan regulasi seputar hal-hal seperti penawaran sekuritas, Anti Pencucian Uang, dan perlindungan konsumen.

Sangat penting untuk mencapai keseimbangan yang tepat. Terlalu banyak peraturan dapat menghambat inovasi dan adopsi, tetapi terlalu sedikit dapat menyebabkan penyalahgunaan yang meluas. Terserah pembuat kebijakan untuk bekerja dengan para pendiri untuk menemukan sweet spot.

Meskipun mengkhawatirkan, metaverse menyatukan serangkaian teknologi yang muncul: virtual reality (VR), augmented reality (AR), dan NFT. Mereka semua bersatu untuk mendorong ruang ke depan dengan momentum yang meningkat dalam waktu dekat hingga menengah.

Risiko yang terkait dengan operasi di metaverse

Cybercriminals terus menemukan taktik baru untuk mengeksploitasi pengguna metaverse — yaitu, melalui skema peretasan atau pencurian identitas. Karena perangkat AR dan VR yang dapat dikenakan yang terkait dengan ekosistem ini menghasilkan data pribadi dalam jumlah besar — ​​termasuk info biometrik dari teknologi pelacakan mata dan pelacakan tubuh — metaverse adalah taman bermain yang menggiurkan bagi aktor jahat. kumpulan data dimensional akan mengungkapkan informasi pribadi yang semakin sensitif. Peraturan Perlindungan Data Umum di Eropa dan Undang-Undang Perlindungan Konsumen California adalah bagian komprehensif dari undang-undang privasi yang telah memaksa platform teknologi untuk mempekerjakan petugas perlindungan data dan petugas kepatuhan privasi data. Platform metaverse perlu mengisi peran yang sama dan dapat menghadapi pengawasan peraturan yang lebih besar, mengingat sensitivitas data yang mungkin mereka kumpulkan.

Terkait: Kerangka kripto anemia Biden tidak menawarkan apa pun yang baru. layanan internet sejak dulu membutuhkan banyak bandwidth (diperkirakan beberapa kali lipat dari tingkat lalu lintas internet saat ini). Akibatnya, sangat mungkin bahwa banyak jaringan telekomunikasi dan infrastruktur penyebaran data yang ada menjadi kelebihan beban.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan berinvestasi dalam teknologi 5G dan membangun infrastruktur yang lebih kuat. Tetapi ini membutuhkan waktu, uang, dan sumber daya. Solusi lainnya adalah mengembangkan algoritme kompresi data yang lebih efisien yang dapat membantu mengurangi jumlah bandwidth yang diperlukan untuk mengirimkan data dalam metaverse.

Terakhir, selain dari semua risiko teknis, aspek metaverse yang perlu dipertimbangkan adalah dampak negatif yang berpotensi ditimbulkannya. memiliki kesehatan mental seseorang. Karena ekosistem tidak dibebani oleh hukum pidana, tidak ada jalan keluar ketika pengguna dihadapkan dengan penyalahgunaan online (seperti rasisme).

Tantangan terhadap regulasi

Karena setiap operator jaringan, perusahaan atau bisnis, di atas kertas, dapat berada di luar kerangka regulasi yang diusulkan jika mereka memilih untuk melakukannya — upaya regulasi negara mana pun akan memiliki dampak terbatas.

Ini diilustrasikan dengan sempurna oleh fakta bahwa banyak dari platform media sosial yang kita gunakan saat ini, termasuk Twitter dan Facebook, tidak berbasis di AS, tetapi beroperasi dari negara-negara seperti Irlandia dan Singapura, di mana undang-undang perlindungan data jauh lebih longgar. it

Logika yang sama berlaku untuk metaverse. Bahkan jika suatu negara mengesahkan undang-undang yang mencoba mengatur ruang ini, diragukan bahwa semua bisnis akan setuju untuk mematuhinya.

Oleh karena itu, kecuali setiap peserta metaverse menyelaraskan dan setuju dengan visi menyiapkan kode tata kelola yang seragam , tidak ada cara untuk menghentikan entitas pihak ketiga (seperti perusahaan investasi luar negeri) untuk membuat kantongnya sendiri yang tidak diatur dalam metaverse, yang kemudian dapat diakses oleh pengguna ekosistem digital lainnya tanpa batasan yang jelas.

Melihat ke depan menuju masa depan yang terdesentralisasi

The metaverse siap untuk membentuk kembali hidup kita apakah kita suka atau tidak. Pada akhirnya, etos pengembangan teknologi “bergerak cepat dan hancurkan” masih hidup dan sehat, dan sejarah telah menunjukkan bahwa para pendiri bergerak jauh lebih cepat daripada yang dapat diikuti oleh regulator. Tetapi akan sangat penting bagi regulator untuk melangkah dan mengambil langkah proaktif untuk memungkinkan inovasi berkembang tanpa menyebabkan kerusakan finansial yang dahsyat bagi investor ritel. Bagaimanapun, pilihan yang kita buat hari ini akan menentukan bagaimana teknologi ini akan membentuk masa depan kita.

Huy Nguyen adalah salah satu pendiri KardiaChain, infrastruktur blockchain interoperable pertama di Asia Tenggara. Sejak Mei 2022, ia menjabat sebagai wakil presiden Asosiasi Blockchain Vietnam, badan resmi pemerintah untuk mendorong adopsi massal di Vietnam. Dia sebelumnya menjabat sebagai senior tech lead manager di Google dan memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun dalam membangun infrastruktur terdistribusi skala besar, termasuk Google Access Wireless Platform dan Google Fiber Network Infrastructure.

Artikel ini untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan untuk menjadi dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat hukum atau investasi. Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar