Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Kecerobohan Celsius Network menunjukkan mengapa sentralisasi tidak dapat melindungi privasi

October 29th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Dalam pengajuan pengadilan baru-baru ini di Celsius Network, platform keuangan terpusat (CeFi) bernilai miliaran dolar itu mengungkap lebih dari 14.000 halaman identitas pelanggan dan data transaksi on-chain tanpa persetujuan pengguna — pengingat terkini bahwa privasi tanpa desentralisasi bukanlah privasi sama sekali.

As bagian dari proses kebangkrutannya, raksasa pinjaman CeFi Celsius Network mengungkapkan nama dan data transaksi on-chain dari puluhan ribu pelanggannya dalam pengajuan pengadilan 5 Oktober. Sementara basis pengguna Celsius mematuhi prosedur standar Know Your Customer (KYC) untuk membuka akun pribadi dengan platform CeFi, tidak ada yang menyetujui atau mengantisipasi pengungkapan massal cakupan atau skala ini. penarikan dolar dari pendiri Celsius Alex Mashinsky dan chief strategy officer Daniel Leon tepat sebelum pengumuman kebangkrutan Celsius, pengungkapan mengarahkan puluhan ribu pengguna CeFi untuk mempertimbangkan kembali apa yang diperlukan oleh perlindungan privasi yang tegas dan bagaimana sistem yang menggabungkan tingkat kepercayaan atau sentralisasi apa pun dapat dikompromikan perlindungan tersebut.

Untuk melindungi privasi, tingkat sentralisasi atau otoritas khusus apa pun yang digunakan bursa di masa mendatang harus menghindari model Celsius yang ceroboh. Jika tidak, privasi akan diberikan lagi janji palsu menggoda dalam cetakan halus.

Wilayah yang belum dipetakan

Meskipun buruk, setidaknya, data massal Celsius menunjukkan lebih dari ketidakpercayaan langsung terhadap otoritas dan organisasi buram. Seperti biasa, di persimpangan keuangan dan hukum on-chain, ada banyak area abu-abu.

Sebuah industri yang baru muncul dan baru lahir, ruang blockchain telah menimbulkan kekacauan konflik dan perselisihan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak ada undang-undang yang ada maupun hukum kasus yang mapan. telah mengembangkan metodologi yang andal untuk bernavigasi. Bahkan dalam lingkungan hukum yang sangat bernuansa tahun 2022, pengadilan tidak cukup siap untuk menegakkan prinsip-prinsip hukum yang mapan dalam domain on-chain.

Terkait: Coinbase melawan saat SEC mendekati Tornado Cash

Dalam membela pelanggan mereka, perwakilan hukum Celsius menuduh bahwa mereka mengeluarkan permintaan untuk menyunting data pribadi pelanggan dari pengungkapan mereka. Namun, permintaan mereka akhirnya ditolak oleh pengadilan dengan alasan bahwa semua proses Bab 11 Kepailitan memerlukan “Matriks Kreditur” yang lengkap dan transparan. Jelas, aturan kebangkrutan seperti itu telah ditulis dan melewati beberapa era sebelum munculnya protokol pinjaman on-chain terdistribusi; saat lembaga keuangan tidak memiliki 14.000 halaman yang seharusnya menjadi kreditur.

Untuk membuat masalah lebih jelas, pejabat hukum Celsius juga mengklaim bahwa, sesuai dengan persyaratan layanan Celsius, semua dana pengguna yang disimpan di platform pada dasarnya milik Celsius. Oleh karena itu, sebagai pemilik de-facto yang menganggap dirinya sendiri dari semua simpanan pelanggan, rilis publik Celsius atas data transaksi pelanggan melangkah lebih jauh ke wilayah hukum yang kabur mengenai parameter yang menentukan kepemilikan — dan, oleh karena itu, perlindungan privasi — di jaringan on-chain. ruang angkasa.

Apapun masalahnya, pelanggan Celsius telah kehilangan privasi mereka secara permanen. Satu-satunya keputusan yang pasti adalah bahwa tidak ada kepastian dalam bergantung pada sistem hukum yang tidak siap untuk menegakkan hak privasi di wilayah yang cair dan belum dipetakan.

Celsius tidak sendirian

Meskipun dramatis, kehancuran Celsius hanyalah yang terbaru dalam kebangkrutan industri CeFi . Defisit miliaran dolar platform yang disajikan dalam pengajuan kebangkrutan jauh lebih sedikit pengecualian daripada aturan.

Setelah salah satu platform CeFi tersayang dan paling kuat crypto, naik turunnya Celsius berfungsi sebagai pengingat yang menyakitkan bagi para kritikus dan pendukung crypto. tim dapat menjadi titik kegagalan tunggal setiap saat. Dan selanjutnya, prosedur KYC terpusat selalu membawa beberapa risiko eksposur dalam proses hukum.

Kesulitan puluhan ribu investor kripto yang tidak bersalah sekarang menghadapi poin ke prinsip yang jauh lebih luas: bahwa privasi tidak dapat benar-benar diberikan atau benar-benar dilindungi dalam batas-batas sistem terpusat . Bahkan dengan niat terbaik dalam pikiran, para profesional di kedua sisi pengadilan memiliki sedikit preseden hukum untuk menarik dari saat mereka menavigasi wilayah baru dan membingungkan.

Terkait: Tindakan keras pemerintah akan datang kecuali crypto mulai mengawasi sendiri canggih, peretas lebih licik, dan data pribadi semakin berharga bagi agensi dan otoritas pemasaran, individu yang sadar privasi harus sangat berhati-hati dalam menentukan platform kripto mana yang paling selaras dan melindungi kepentingan mereka. platform Web2 yang sejak saat itu dianggap eksploitatif dan kuno oleh komunitas crypto dianggap sama pribadinya dengan Celsius dan rekan-rekan CeFi-nya. Masing-masing memberikan privasi sebagai layanan. Sementara itu, riwayat pencarian, informasi akun, dan preferensi penelusuran penggunanya bersifat pribadi untuk hampir semua orang — kecuali, tentu saja, platform itu sendiri. Seperti yang telah dibuktikan oleh proses kebangkrutan Celsius, bahkan penjaga yang paling berniat baik pun bukanlah pengganti yang cukup untuk arsitektur terdesentralisasi. tidak dapat diatur, dihapus, atau diubah secara tiba-tiba. Konstitusi mereka ditulis dalam kode. Setiap dan semua modifikasi dikoordinasikan dan dilaksanakan oleh organisasi otonom terdesentralisasi (DAO). Tidak ada kepercayaan antara pihak lawan, hanya kepercayaan bersama pada keabadian prinsip dan kebijaksanaan kolektif.

Dengan cara yang sama, privasi telah menjadi prasyarat untuk kebebasan pribadi dan ekspresi diri sejak dahulu kala, desentralisasi saat ini merupakan prasyarat untuk privasi online — dan, untuk itu, on-chain.
Alex Shipp adalah chief strategy officer di Offshift, tempat ia berkontribusi pada tokenomik platform, memproduksi konten, dan melakukan pengembangan bisnis atas nama proyek. Selain peran industrinya sebagai ahli dalam keuangan desentralisasi swasta (PriFi), ia juga menjabat sebagai penulis di Yayasan Elastos dan sebagai perwakilan ekosistem terpilih di Cyber ​​Republic DAO.
Artikel ini untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan untuk menjadi dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat hukum atau investasi. Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar