Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

NFT dapat membantu mengatasi penipuan sertifikasi berlian

December 9th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Diamonds mungkin sahabat perempuan, tapi sayangnya, industri berlian bernilai miliaran dolar penuh dengan skandal dan penipuan. Ada sejumlah kasus di mana berlian yang ditanam di laboratorium dinilai sebagai berlian alami. Contohnya terlihat tahun lalu ketika International Gemological Institute menganalisis dan menilai berlian 6.18ct yang tumbuh di laboratorium, yang sebelumnya diklaim sebagai berlian alami pada laporan Gemological Institute of America (GIA).

Dilaporkan juga pada tahun 2005 bahwa Institut Gemologi Amerika — yang merupakan salah satu sumber paling tepercaya untuk mengevaluasi kualitas batu permata — menerima suap untuk memperbarui laporan GIA-nya. Menurut sumber, gugatan diajukan terhadap GIA pada tahun 2005 karena pembayaran diterima untuk “meningkatkan” kualitas berlian yang diajukan untuk penilaian. Selain itu, konsumen dapat mengajukan kembali berlian untuk pemeriksaan di GIA dengan alasan apa pun. Ini dikenal sebagai layanan tindak lanjut. Akibatnya, berlian dapat dikaitkan dengan beberapa laporan penilaian. Hal ini dapat menimbulkan masalah bagi konsumen karena mereka mungkin tidak menerima sertifikat berlian asli saat pembelian.

NFTs sebagai satu sumber kebenaran

Sayangnya, penipuan sertifikat berlian menjadi lebih umum. Daerah seperti India bahkan telah mengembangkan kerangka kerja baru untuk memerangi kegiatan penipuan, seperti yang terlihat dalam Piagam Berlian yang disusun tahun lalu. Meskipun inovatif, pakar industri juga mulai melihat ke arah teknologi blockchain untuk membantu memecahkan masalah yang berkembang ini. Nbsp
Secara khusus, nonfungible token (NFT) dapat berfungsi sebagai solusi untuk mencegah penipuan sertifikasi berlian. Mike Moldawsky, pendiri dan pencipta Diamond Dawn, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa laporan sertifikasi berlian harus ditempatkan di jaringan blockchain publik untuk memastikan bahwa dokumen tidak dapat dimanipulasi. “Memiliki sertifikat berlian sebagai NFT di blockchain Ethereum dapat memastikan kekekalan, bukti kepemilikan, dan visibilitas untuk pengecer dan konsumen,” katanya.

Untuk mendemonstrasikan ini, Moldawsky menjelaskan bahwa Diamond Dawn adalah proyek seni NFT tingkat tinggi yang akan menempatkan 333 berlian bersertifikasi GIA di blockchain Ethereum sebagai token ERC-721. Peserta yang diundang secara pribadi kemudian dapat membeli berlian ini sebagai NFT. Menurut Moldawsky, peserta akan dapat membeli satu berlian NFT, dengan berat bervariasi antara 0,4-0,8 karat, dengan harga 4,44 Ether (ETH). Setelah NFT dibeli, smart contract akan secara otomatis mengirimkan sertifikat GIA berlian ke blockchain Ethereum, berfungsi sebagai bukti kepemilikan dan verifikasi.

Mengingat munculnya NFT yang terkait dengan mitra fisik, Moldawsky lebih lanjut mengatakan bahwa pemegang NFT akan memiliki opsi untuk membuat karya seni nyata yang mengandung berlian bersertifikat GIA melalui situs web Diamond Dawn.

“Pemegang NFT akan mulai dengan berlian kasar digital dan mengembangkan NFT mereka di blockchain (on-chain) dengan proses yang persis meniru proses berlian alami dalam kehidupan nyata. Pada akhirnya, kolektor perlu memutuskan apakah mereka ingin menyimpan berlian mereka dalam bentuk digital atau membakarnya dan mengubahnya menjadi bentuk fisiknya,” jelasnya.
Contoh karya seni fisik Diamond Dawn – kasing yang disertakan berlian bersertifikat GIA. Sumber: Diamond Dawn
Menurut Moldawsky, proses semacam itu juga dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran seputar gagasan bahwa NFT digital dapat menjadi langka seiring waktu dan, oleh karena itu, menjadi lebih berharga. “Karena semakin banyak kolektor memutuskan untuk mengklaim karya seni fisik dan membakar NFT, ini akan mengurangi total pasokan NFT. Akibatnya, NFT digital akan semakin langka,” jelas Moldawsky.

Dia menambahkan bahwa karya seni berlian digital semuanya telah dibuat oleh seniman David Ariew, yang baru-baru ini menjual karya seni pertamanya di Sotheby`s Contemporary Art Evening seharga $224.000, bersama artis terkenal seperti Banksy dan Basquiat.
Kolaborasi saya dengan Jia Aili, “The Road Ahead ” baru saja dijual seharga $224.000 di @Sothebys Contemporary Evening Auction! Saya kehilangan kata-kata. Terima kasih banyak untuk @triple_x_space dan selamat untuk @raoulmarks juga! Kalian luar biasa!! pic.twitter.com/oeff7zUuku
— David Ariew (@DavidAriew) April 27, 2022
Namun, bagaimanapun, Moldawsky menjelaskan bahwa sertifikat berlian Diamond Dawn akan tetap ada di blockchain Ethereum. “Jika pengguna memilih untuk membuat karya seni berlian fisik, mereka akan menerima sertifikat kertas GIA selain sertifikasi di jaringan blockchain. Tujuan dari proyek ini adalah untuk menunjukkan bukti kepemilikan, transparansi dan kekekalan sertifikat berlian,” katanya.

Olivia Landau, seorang ahli permata bersertifikat GIA dan salah satu pendiri The Clear Cut — cincin pertunangan berlian asli digital dan perusahaan perhiasan — memberi tahu Cointelegraph bahwa perusahaannya juga menggunakan NFT untuk sertifikasi berlian setelah meluncurkan platform NFT di jaringan blockchain Otentik di Januari. Dia berkata:
“NFT memberi pasangan yang membeli cincin pertunangan opsi untuk memiliki semua sertifikat berlian, asuransi, gambar, dan bahkan cerita lamaran mereka disimpan dengan aman di blockchain selama bertahun-tahun yang akan datang, menghilangkan kekhawatiran akan sulit untuk- ganti salinan kertas.”
Landau menambahkan bahwa tujuan di balik NFT yang ditawarkan oleh The Clear Cut adalah untuk mendigitalkan dan mengautentikasi laporan GIA berlian dan dokumen asuransi. “NFT Clear Cut tidak dimaksudkan untuk dijual kembali di pasar sekunder,” katanya.
Contoh portal NFT The Clear Cut. Sumber: The Clear Cut
Menurut Landau, klien yang membeli cincin berlian dari The Clear Cut akan memiliki opsi untuk membeli NFT yang sesuai dengan tambahan $500, yang harus dibayar dalam bentuk fiat daripada kripto. Dia mencatat bahwa klien yang sudah ada juga akan memiliki opsi ini.

“Dalam fase pengujian beta, lebih dari 90% klien menunjukkan minat awal pada fungsi NFT baru ini. Pelanggan akan menerima salinan cetak sertifikat GIA mereka dan salinannya akan disimpan secara digital, memastikan nilainya seumur hidup,” katanya.

Akankah NFT menggantikan sertifikat berlian tradisional?

NFT karena sertifikat berlian digital mungkin inovatif, namun tetap dipertanyakan jika konsep ini beresonansi dengan arus utama.

Misalnya, Moldawsky menunjukkan bahwa dia percaya lebih banyak pendidikan seputar blockchain diperlukan agar organisasi tradisional memahami potensi di balik NFT. “Kita perlu bertanya kepada GIA kenapa mereka belum go digital. Setelah percakapan itu dimulai, kami dapat menjelaskan mengapa teknologi blockchain bersifat transformatif, ”katanya.

Meskipun demikian, perlu dicatat bahwa GIA terbuka untuk transformasi digital. Stephen Morisseau, direktur komunikasi GIA, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa awal tahun depan, GIA akan mulai mentransisikan semua laporan laboratorium permata mereka ke bentuk digital. “Ini harus selesai pada tahun 2025,” katanya. Morisseau menambahkan bahwa semua laporan cetak GIA memiliki beberapa fitur keamanan, mencatat bahwa informasi pada laporan apa pun dapat diverifikasi menggunakan layanan Pemeriksaan Laporan GIA online yang aman.

Adopsi NFT dalam industri berlian juga dapat memperoleh daya tarik begitu pengecer arus utama mulai menerapkan teknologi tersebut. Misalnya, De Beers saat ini menggunakan blockchain Tracr untuk melacak asal-usul berliannya.

Jason McIntosh, chief product officer untuk Tracr, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa NFT kemungkinan akan menjadi bagian dari solusi platform di masa depan. “Berlian pada platform Tracr adalah `NFT-ready` dalam arti bahwa catatan berlian Tracr dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam pembungkus NFT,” katanya.

Mengingat tingkat inovasi ini, Landau percaya bahwa di masa depan, semua berlian akan diautentikasi melalui jaringan blockchain. Namun, dia menunjukkan pentingnya memastikan bahwa konsumen tidak perlu khawatir tentang aspek teknis di balik NFT:
“Pelanggan tidak perlu memiliki pengalaman kripto atau blockchain apa pun untuk mendapatkan akses ke NFT kami. Semuanya ditangani untuk mereka dengan mudah. Saya yakin ini akan mendorong adopsi arus utama.”

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar