Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Setahun setelah Taproot, komunitas Bitcoin bekerja untuk membuka potensi DeFi-nya

December 9th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Dukungan
Taproot di seluruh industri masih merangkak satu tahun setelah soft fork Bitcoin, menunjukkan potensi kuat untuk inovasi dan adopsi yang lebih luas dari solusi Web3 untuk dibuka melalui cryptocurrency terbesar di dunia, kata sumber kepada Cointelegraph.

“Sejak awal, Satoshi meramalkan bahwa lapisan yang dibangun di atas blockchain Bitcoin akan memungkinkan Bitcoin untuk bergerak lebih dari sekadar uang sehat dengan menambahkan kemampuan program, yang menjadikan Bitcoin kerangka optimal untuk membangun kemampuan Web3,” catat Alex Miller, CEO dari platform pengembang Web3 Hiro.

Pemutakhiran Taproot berlangsung pada November 2021 dan meletakkan dasar untuk mempercepat layanan keuangan terdesentralisasi melalui jaringan Bitcoin (BTC). Ini memungkinkan validasi skrip multi-tanda tangan yang lebih efisien, yang mengatasi masalah privasi, dan meningkatkan penyimpanan blok dengan mengurangi ukuran transaksi kompleks yang terjadi di jaringan.

Perubahan tersebut telah lama ditunggu-tunggu di industri, karena banyak pemegang Bitcoin tidak menggunakan koin mereka pada aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) “karena melibatkan tugas rumit untuk membungkusnya menggunakan jembatan sehingga dapat diproses oleh kontrak cerdas di pihak lain blockchain seperti Ethereum,” komentar Dominic Williams, pendiri dan kepala ilmuwan di DFINITY, yayasan di balik blockchain Komputer Internet, yang merupakan salah satu perusahaan yang bekerja untuk membuka potensi Bitcoin untuk DeFi.

Internet Computer mengumumkan pada 5 Desember integrasi mainnetnya dengan jaringan Bitcoin, berfungsi sebagai Lapisan-2 di mana kontrak cerdas dapat menyimpan, mengirim, dan menerima BTC secara asli tanpa memerlukan pihak ketiga atau jembatan blockchain, yang merupakan salah satu target peretas pada tahun 2022 ketika miliaran dolar terkuras. Menurut perusahaan, hampir setiap bangunan aplikasi DeFi di blockchain Komputer Internet berencana untuk menggabungkan Bitcoin karena likuiditas yang disediakannya.

Terkait: Masa depan adopsi kontrak pintar untuk perusahaan

Melalui fungsi kontrak pintar untuk Bitcoin, pengguna yang ingin berpartisipasi dalam DeFi dapat kirim koin mereka ke alamat kontrak pintar Bitcoin, dan langsung tarik koin dari dompet mereka. “Anda akan segera dapat mengirim pesan obrolan sederhana, seperti `Selamat Ulang Tahun! Ini 100.000 satoshi!` menggunakan layanan Web3 yang sepenuhnya on-chain seperti Open Chat,” kata Williams.

Mengaktifkan Web3 pada blockchain Bitcoin juga berarti lebih banyak kepercayaan pada cryptocurrency dan aplikasi DeFi, kata Alex Miller:
“Ledakan baru-baru ini dalam entitas terpusat seperti FTX hanya akan berfungsi untuk terus mendorong minat dalam keuangan yang benar-benar terdesentralisasi – di mana transaksi diamankan secara algoritme di tingkat konsensus dan pengguna tidak perlu mempercayai penjaga pihak ketiga untuk `melakukan hal yang benar` dengan koin mereka. Dan mengingat sejarahnya dalam memelopori kepercayaan terdesentralisasi, Bitcoin adalah tempat paling logis bagi orang untuk melakukan transaksi DeFi.” 
Decentralized autonomous organization (DAOs) juga dapat memanfaatkan fungsi smart contract Bitcoin, menurut Miller, tetapi DeFi kemungkinan besar akan memperhitungkan sebagian besar pertumbuhan. “Orang-orang ingin tahu bahwa blockchain tempat mereka menginvestasikan waktu dan uang akan ada dalam beberapa tahun, Bitcoin memiliki rekam jejak yang terbukti di sini. Di pasar beruang, pengembang, dan investor sama-sama mencari aset yang lebih aman untuk dipusatkan, dan Bitcoin akan selalu memiliki perbedaan unik di sini. Melihat ke tahun 2023, saya pikir DeFi akan menjadi titik pertumbuhan terbesar dalam ekosistem kami.”

Berada selama hampir 14 tahun, Bitcoin telah mengalami beberapa hard fork dan soft fork yang didorong oleh komunitas crypto. Pembaruan yang akan datang mungkin termasuk Kovenan, yang dijelaskan dalam Proposal Peningkatan Bitcoin (BIP) 119 dan akan membatasi dalam daftar alamat di mana pengguna dapat mengirim dana mereka.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar