Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Sudah waktunya bagi penggemar crypto untuk berhenti mendukung kultus kepribadian

November 27th, 2022 | Posted by Admin in Uncategorized

Banyak platform cryptocurrency terpusat yang runtuh tahun ini memiliki kesamaan: pemimpin muda, blak-blakan, dan sombong. Masing-masing memperoleh pengaruh yang sangat besar bukan karena kecerdasan atau bakat yang terlalu besar, tetapi karena tumpukan uang dan banyak pengikut Twitter mereka. Dan setiap kali, kepercayaan yang salah pada kemampuan mereka mengakibatkan konsekuensi bencana.

Jika crypto ingin menghindari bencana serupa di masa depan, saatnya bagi kita untuk mengatur ulang prioritas kepemimpinan kita. Kita perlu membuang kultus kepribadian.

Teater crypto di Twitter

Sebelum FTX runtuh, pendiri Sam Bankman-Fried (SBF) telah mendapatkan reputasi sebagai salah satu suara paling keras di industri ini. Dia aktif di dunia politik dan sering mengomentari apa yang terjadi di Web3.

Terkait: Bencana membayangi Grup Mata Uang Digital berkat regulator dan whales

Tapi mungkin yang paling menonjol adalah keterlibatan aktifnya dalam segudang perseteruan dan tontonan Twitter. SBF pertama kali menjadi sorotan sebagai penerus SushiSwap setelah Chef Nomi tiba-tiba meninggalkan proyek tersebut — sebuah drama yang dimainkan hampir seluruhnya di panggung publik Twitter. Kejenakaan Twitter berikutnya, dikombinasikan dengan citra kesuksesan tak terbendung yang disiarkan FTX ke mana-mana, membuatnya mendapatkan lebih dari satu juta pengikut.

Tetapi bahkan ketika pengaruh SBF tumbuh, sepertinya dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melakukan shitposting, secara teratur terlibat dengan pengguna Twitter lain yang melempar batu.

Memang, kegemaran SBF untuk drama Twitter memainkan peran penting dalam mengungkap kebangkrutan FTX . Pertengkarannya baru-baru ini dengan CZ yang pada akhirnya menyebabkan hilangnya simpanan FTX. Kejenakaannya yang menarik perhatian berlanjut melalui cobaan saat ini, yang berpuncak pada serangkaian tweet samar yang aneh.

Suara paling keras di ruangan

Sementara SBF adalah contoh terbaru dari tokoh industri yang kehadiran Twitternya yang sangat umum menyebabkan kejatuhan publik, dia jelas bukan yang pertama. Do Kwon dan Su Zu, yang keduanya berada di pusat keruntuhan monumental awal tahun ini, juga merupakan troll terkenal. Do Kwon terkenal mengirimkan serangkaian tweet arogan tepat sebelum kejatuhan Terra, sementara komentar Su Zhu yang terkenal sulit dipahami selama bull run 2021 juga tidak menua dengan baik. Di perusahaan kami di luar kantor minggu ini dengan semua drama terjadi. Memperdebatkan siapa penjahat terbesar di crypto: a) Do Kwon – kerugian $58 miliar dari UST & LUNAb) SBF – $10 miliar deposit hilang di FTXc) Su Zhu – kerugian $3,5 miliar dari peminjamd) Alex Mashinsky – $2,8 miliar deposit hilang di Celsius
— Bobby Ong (@bobbyong) November 10, 2022
Tapi, para pemimpin platform yang gagal bukan satu-satunya yang bersalah atas kesombongan media sosial. Bagaimanapun, CZ Binance, sama bersalahnya dengan SBF karena terlibat dalam perseteruan Twitter publik mereka awal bulan ini. Barry Silbert dari Grup Mata Uang Digital, yang telah menjadi pusat perhatian terkait dengan kejatuhan FTX, juga mendapatkan reputasi sebagai pembuat omong kosong.

Ada banyak lagi tweeter yang telah menggunakan tontonan dan trolling online sebagai sarana untuk mengendalikan percakapan industri. Pikirkan Ben Armstrong (alias “Bitboy”) dan Jim Cramer, untuk menyebutkan beberapa lagi. Ada pasukan kecil dari mereka. Dan, meskipun banyak yang dibersihkan di setiap pasar beruang, penerus mereka semakin berubah menjadi pembangkit tenaga listrik yang terlalu vokal dan berpengaruh untuk diabaikan di ruang angkasa.Jim Cramer mengatakan bahwa dia menjual semua crypto-nya. Kemudian dia menyalahkan @APompliano karena “memasukkannya ke dalam” BlockFi. Jadi dia… berbohong? Sekarang dia sedang berjuang untuk menyalahkan siapa pun yang dia temukan atas keputusan buruknya sendiri, bahkan “orang keuangan digital”, yang secara harfiah adalah istilah yang dibuat-buat. https://t.co/NTojFohvFQ
— The Wolf Of All Streets (@scottmelker) November 18, 2022
Kita harus mengakhiri kultus kepribadian

Jadi apa solusinya? Bagaimana kita dapat mengidentifikasi tipe kepribadian ini dengan lebih baik dan menggunakan pengakuan ini untuk menghindari rasa sakit di masa depan? Terkait: 5 alasan 2023 akan menjadi tahun yang sulit untuk pasar global

Daripada berfokus pada membangun kultus kepribadian, komunitas crypto perlu fokus pada platform dan membangun pemimpin produk yang menggunakan primitif web3 untuk memecahkan masalah dengan cara yang jauh lebih baik daripada apa pun yang pernah kami alami sebelumnya. Komunitas crypto perlu berhenti mendengarkan suara paling keras di ruangan dan mulai mendengarkan yang lebih bijak, lebih berpengalaman — bahkan jika mereka terkadang lebih tenang. Dan dengan cara yang sama, kami membutuhkan pembangun dengan pengalaman dalam menciptakan nilai nyata bagi pengguna untuk berbicara lebih banyak.

Pada akhirnya, jawabannya ada pada kami dan pada orang-orang yang kami, sebagai sebuah industri, pilih untuk dianggap penting. Kita perlu mempelajari cara mengidentifikasi dan mendukung pembuat yang membangun aplikasi yang transparan, aman, berkualitas tinggi, dan aplikasi terdesentralisasi — terlepas dari berapa banyak pengikut yang mereka miliki.
Corey Wilton adalah salah satu pendiri dan CEO Mirai Labs, studio game internasional di balik Pegaxy . Seorang pembicara terkenal dan pemikir play-to-earn, ia memulai perusahaan pertamanya dalam crypto pada tahun 2018, layanan dukungan pelanggan yang dirancang untuk membantu perusahaan cryptocurrency dengan layanan pelanggan mereka. Artikel ini untuk tujuan informasi umum dan tidak dimaksudkan untuk menjadi dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat hukum atau investasi. Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak serta merta mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar