Welcome to Delicate template
Header
Just another WordPress site
Header

Bagaimana Web3 dapat merevolusi program loyalitas

January 25th, 2023 | Posted by Admin in Uncategorized

Menarik dan mempertahankan pelanggan telah lama menjadi salah satu sakit kepala utama bagi bisnis di seluruh dunia. Perusahaan menggunakan beberapa cara untuk mendapatkan pelanggan tersebut, dan salah satu cara tersebut adalah program loyalitas. Program-program ini cukup efektif dalam mempertahankan pelanggan. Tetapi program loyalitas tidak sempurna. Mereka memiliki tantangan, seperti batasan geografis, opsi hadiah terbatas, penukaran yang rumit, dll. Semua masalah ini memengaruhi efektivitas program loyalitas secara keseluruhan. Tetapi teknologi Web3 dan blockchain seperti cryptocurrency dan non-fungible tokens (NFTs) dapat mengatasi tantangan ini dan mendefinisikan kembali program loyalitas. Mari kita bahas caranya.

Apa itu poin loyalitas

Poin loyalitas adalah program insentif yang digunakan bisnis untuk mendorong pelanggan berbelanja produk mereka. Pengguna mendapatkan lebih banyak poin berdasarkan berapa banyak yang mereka belanjakan, yang dapat ditukar dengan lebih banyak produk atau layanan berkualitas lebih baik dengan perusahaan. Program loyalitas cukup umum, dengan semua orang mulai dari perusahaan penerbangan dan hotel hingga Starbucks menawarkan satu bentuk atau lainnya. Bahkan penerbit kartu kredit sekarang menawarkan poin loyalitas.

Bagaimana teknologi Web3 dapat membuat program loyalitas menjadi lebih baik

Para pendukung teknologi Web3 biasanya dengan cepat menunjukkan kemampuan revolusionernya untuk hampir setiap industri. Sementara para skeptis dapat mempertanyakan hal ini di area lain, teknologi blockchain memiliki aplikasi yang jelas untuk program loyalitas. Ini termasuk:

Pengelolaan beberapa program loyalitas

Salah satu alasan ketidakefisienan program loyalitas adalah rendahnya tingkat penebusan di pihak pelanggan. Ini pada dasarnya bukan kesalahan pelanggan. Satu merek dapat memiliki beberapa program loyalitas, membuat pengelolaan menjadi sulit bagi pelanggan dan pengguna. Kemudian, program loyalitas menjadi kompleks, memaksa pelanggan melakukan banyak perhitungan mental sebelum menukarkan poin mereka. Dengan teknologi blockchain, pelanggan dapat menukarkan poin secara real time dan bahkan menggabungkan beberapa program loyalitas menjadi satu.

Menarik audiens yang lebih muda

Sementara program loyalitas yang ada mungkin berhasil untuk generasi yang lebih tua, milenial dan generasi muda semakin menjadi pelanggan utama basis untuk bisnis. Perkembangan baru seperti teknologi Web3 akan lebih menarik bagi kelompok usia ini. Misalnya, Gen-Z memiliki minat dan pengalaman membeli di NFT, diikuti oleh generasi milenial. Dengan demikian, menawarkan program loyalitas berdasarkan teknologi ini kemungkinan akan menarik dan mempertahankan basis pengguna ini.

Perluas opsi hadiah

Sebagian besar program loyalitas menawarkan poin yang hanya dapat ditukarkan dan digunakan pengguna pada produk atau layanan perusahaan. Meskipun hal ini mendorong pelanggan untuk terus mendukung bisnis, hal ini dapat membatasi pengalaman pengguna. Memasukkan teknologi blockchain dapat mengubah ini, memberikan beberapa opsi hadiah untuk hadiah. Misalnya, poin dapat dikonversi menjadi mata uang kripto, dan mungkin ada koleksi digital sebagai hadiah. Bergabunglah dengan komunitas tempat Anda dapat mengubah masa depan. Cointelegraph Innovation Circle menyatukan para pemimpin teknologi blockchain untuk terhubung, berkolaborasi, dan menerbitkan. Terapkan hari ini

Loyalitas pengalaman

Mengintegrasikan teknologi Web3 untuk program loyalitas juga dapat menghasilkan inovasi, seperti loyalitas pengalaman. Hal ini dapat meningkatkan keterlibatan pelanggan dengan merek dengan memberikan penghargaan kepada mereka sebagai pelanggan dan menjadikan mereka anggota komunitas merek. Loyalitas pengalaman adalah bentuk imersif dari program loyalitas yang dimungkinkan dengan blockchain di mana pengguna tidak hanya mendapatkan poin tetapi juga mendapatkan barang koleksi digital. Itu menyempurnakan pengalaman. Ini sudah dimainkan dengan beberapa platform pindah-untuk-menghasilkan, dan meskipun mungkin memakan waktu bertahun-tahun, ini akan mengubah citra seluruh program loyalitas.

Namun, dampak apa pun yang akan ditimbulkan oleh teknologi Web3 pada program loyalitas akan bergantung pada penerapannya. Di luar pemasaran dan hype, perlu ada pendekatan yang disengaja. Pendekatan seperti itu harus mengadopsi rekomendasi berikut agar efektif:

Mulai sebagai program loyalitas pelengkap daripada pengganti

Satu kesalahan yang dilakukan banyak perusahaan adalah memaksakan program loyalitas berbasis blockchain langsung kepada pelanggan mereka. Sementara teknologi blockchain telah melihat banyak adopsi dalam beberapa tahun terakhir, itu masih belum sepenuhnya menjadi arus utama. Agar berhasil, yang terbaik adalah program loyalitas tambahan dari yang sudah ada, memberi pengguna opsi untuk mengadopsi secara sukarela dan memungkinkan bisnis mengintegrasikan Web3 secara perlahan ke dalam bisnis mereka karena tidak ada tekanan langsung pada program untuk berhasil.

Prioritaskan pengalaman pengguna

Masalah utama dengan penerapan teknologi blockchain apa pun adalah pengalaman pengguna. Sebagian besar antarmuka pengguna gagal menjembatani kesenjangan antara teknologi blockchain dan internet kuno. Ini membatasi adopsi teknologi blockchain dan juga dapat memengaruhi program loyalitas apa pun yang memilih untuk menggunakannya. Tetapi adalah mungkin untuk merancang antarmuka pengguna yang hebat yang menghilangkan teknis teknologi blockchain sehingga pengguna bahkan tidak akan tahu bahwa mereka sedang berinteraksi dengan teknologi tersebut. Inilah yang saya sebut “Web 2.5”, di mana pengguna berpartisipasi dalam Web3 tetapi memiliki antarmuka Web2. Secara bertahap, mereka dididik dan diperkenalkan dengan konsep dan aplikasi Web3 yang lebih maju.

Mengelola perdagangan dan spekulasi

Bisnis apa pun yang menyertakan NFT sebagai bagian dari program loyalitasnya kemungkinan besar akan menyertakan kemampuan untuk memperdagangkan NFT tersebut. Namun, perdagangan NFT dapat dengan mudah menarik spekulan, yang dapat memengaruhi pengalaman pengguna organik, yang merupakan pelanggan sebenarnya dari bisnis tersebut. Oleh karena itu, bisnis harus merancang program hadiah untuk menargetkan pelanggan yang tepat dan mengurangi atau setidaknya meminimalkan dampak spekulasi tersebut.

Kesimpulan

Program loyalitas sangat bagus, dan banyak konsumen memilih merek tertentu karena program ini. Tapi mereka bisa menjadi lebih baik, dan teknologi blockchain bisa meningkat. Tidak mengherankan, banyak merek sudah menyadari hal ini dan memanfaatkannya. Namun, masih ada jalan panjang sebelum menjadi arus utama, dan penting untuk mengadopsi pendekatan yang tepat untuk membuat dampak berkelanjutan.

Brian D. Evans adalah investor Web3, Inc. 500 Entrepreneur, dan pendiri kedua BDE Ventures dan ReBlock Ventures.

Artikel ini diterbitkan melalui Cointelegraph Innovation Circle, sebuah organisasi eksekutif senior dan pakar yang diperiksa di industri teknologi blockchain yang sedang membangun masa depan melalui kekuatan koneksi, kolaborasi, dan kepemimpinan pemikiran. Pendapat yang diungkapkan tidak harus mencerminkan pendapat Cointelegraph.

Pelajari lebih lanjut tentang Lingkaran Inovasi Cointelegraph dan lihat apakah Anda memenuhi syarat untuk bergabung.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Both comments and pings are currently closed.

Skip to toolbar